Saturday, 16 July 2016

Silahkan klik tulisan atau gambar untuk lanjut membaca 90 Orang Tewas, 1154 Orang Terluka Selama Kudeta Militer Turki.
Sekitar 90 orang tewas dalam upaya kudeta yang dilakukan Militer Turki di Kota Ankara dan Istanbul. Kantor berita Turki, Anadolu melaporkan pada hari Sabtu, bahwa sekitar 1.154 orang terluka dari insiden yang dimulai dari Jumat (15/7) petang itu.

Sementara itu hampir 200 orang tentara bersenjata di markas militer Turki telah menyerah, kata seorang pejabat pemerintah, pasukan khusus pemerintah telah menguasai markas tentara dan mengamankan kompleks.

Sebelumnya Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Sabtu pagi waktu setempat mengatakan pemerintah berfungsi dan ia tetap memangku jabatan, setelah negara itu dilanda kudeta malam malam sebelumnya.

Di dalam pidato kedua yang disampaikan di Bandar Udara Istanbul dalam waktu kurang dari dua jam, Presiden Turki tersebut mengatakan Angkatan Bersenjata tidak dan tak bisa memerintah Turki.

Erdogan mengatakan di Istanbul pada Sabtu pagi tempat liburannya dibom segera setelah ia pergi, demikian laporan Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Sabtu siang. Ia berikrar akan mengakhiri operasi terhadap perencana kudeta untuk mempertahankan militer agar "tetap bersih".

Di dalam pernyataan yang disiarkan melalui televisi segera setelah ia mendarat di Bandar Udara Internasional Ataturk di Istanbul, Presiden Turki itu mengatakan Kota Pelancongan Marmaris di bagian barat-daya Turki dibom sebab para penyerang mengira ia "masih berada di sana".

Erdogan berikrar akan mengakhiri operasi terhadap perencana kudeta di dalam militer, dan mengatakan, "Militer kami bersih dan tak seorang pun dapat membahayakannya." Ia menuduh upaya kudeta di negerinya dilakukan oleh gerakan yang dipimpin oleh tokoh Turki Fethullah Gulen --yang kini tinggal di Negara Bagian Pennsylvania, Amerika Serikat.

Ankara telah menuduh gerakan itu mengoperasikan negara paralel dan berusaha menggulingkan Pemerintah Turki.

"Mereka mendapat perintah dari Pennsylvania," kata Erdogan --yang merujuk ke satu "kelompok minoritas" di dalam militer sebagai bagian dari "struktur paralel".

"Hari ini, tindakannya adalah pemberontakan, apa yang mereka lakukan adalah pengkhianatan," katanya. Ia menyeru semua prajurit agar tidak "mengarahkan senjata ke arah ibu kalian" dan "terhadap bangsa".

Pemimpin Turki tersebut juga mengungkapkan sekretaris jenderalnya dibawa pergi. "Apa yang akan kalian lakukan dengan sekretaris jenderal saya?" ia mempertanyakan.

Perdana Menteri Turki Binali Yildirim telah mengatakan sebagian besar situasi di Ankara telah dikendalikan dan sebanyak 120 orang ditangkap.

Sedikitnya 60 orang tewas di Turki saat beberapa kelompok di dalam militer berusaha menggulingkan pemerintah, demikian jumlah terkini dari Kantor Kejaksaan.

Zona larangan terbang telah diberlakukan di Ankara. (BERITA:ANTARA/IBTIMES / GAMBAR: VIDEO:LIVELEAKS)