Tuesday, 11 February 2020

Silahkan klik tulisan atau gambar untuk lanjut membaca Kasrul Selang Buka Tes Seleksi Kompetensi Dasar CPNS di Provinsi Maluku.

AMBON, LELEMUKU.COM – Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Maluku, Kasrul Selang membuka dengan resmi pelaksanaan Tes Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) pengadaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) lingkup Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku Tahun 2019.
Tes SKD ini berlangsung di Kantor UPT Badan Kepegawaian Negara Provinsi Maluku, Karang Panjang, Ambon, Minggu (9/2/2020).

Usai pembukaan, Sekda didampingi Kepala Biro Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi Maluku, Jasmono dan Panitia Seleksi CPNS BKN meninjau beberapa ruangan yang digunakan untuk penyelenggaraan seleksi CPNS sekaligus meninjau sarana penunjamg pelaksanaan tes dimaksud.

Kepada wartawan Sekda menjelaskan, untuk penerimaan CPNS kali ini, Pemprov Maluku mendapatkan kuota sebanyak 369.

“Ini merupakan berkah buat katong (kita) semua, karena Maluku tahun ini dijatahi kuota sebanyak 369,” ungkap Sekda.

Jumlah kuota ini, kata Sekda, terbagi atas berbagai macam formasi, bahkan ada formasi khusus bagi bagi difabel. Sedangkan, pelaksanaan proses pengadaan CPNS ini, pentahapannya telah berproses di tahun 2019 yang dimulai dengan pendaftaran peserta.

“Kurang lebih 9.000 yang mengikuti pendaftaran dan setelah melalui seleksi administrasi tersisa kurang lebih 7.000 yang lolos untuk kemudian mengikuti tes SKD dan kompetensi bidang,” jelas Sekda.
Sekda mengatakan, mengingat jumlah peserta tes yang cukup banyak dengan keterbatasan prasarana, maka tes dialaksanakan selama 12 hari.

“Karena prasarana kita yang terbatas, kita bekerjasama dengan UPT BKN yang ada disini, salah satunya UPT yang ada di Makassar dimana satu sesi itu 140 orang. Dari 140 orang dan 5 sesi, maka kurang lebih 12 hari kita melaksanakan tes” kata Sekda.

Sekda memastikan, mulai dari proses pendaftaran sampai dengan seleksi administrasi, semuanya berbasis online.

“Jadi tidak ada manual lagi, sehingga kami harapkan kepada peserta yang telah memegang kartu tes harus memperhatikan kapan dia harus tes, tanggal berapa, sesi berapa, itu sudah harus tahu. Kalau memang rumah jauh dari tempat tes, kami sarankan mencari rumah yang dekat dekat agar tidak terlambat,” urainya.

Ia berharap, tes ini akan berjalan sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan. Tes dimulai pada pukul 08.00 WIT. Dan semua peserta harus tepat waktu, karena seleksi ini juga terkoneksi dengan Badan Sandi Nasional di dalam menginput soal –soal.

“Panitia baik dari BKD Provinsi maupun BKN akan memberikan pelayanan yang baik, dengan mengedepankan transparansi, adil dan memberikan kesempatan yang sama kepada seluruh calon CPNS,” jelas Sekda.

Sementara itu, lanjut Sekda, untuk sistem penilaian akan menggunakan sistem perangkingan dan pada tahun ini passing grade (nilai ambang batas lulus) diturunkan. Dan penurunan ini memberikan peluang akan ada banyak peserta yang bisa melampauinya.

“Kalau tadinya passing grade misalnya 120 dan pada 1 formasi cuma 5 peserta yang tembus, maka ketika passing grade turun menjadi 100 berarti nilai ini bisa dicapai 10 peserta. Dan bila pada formasi ini yang kita butuhkan cuma 4 peserta, maka disinilah persaingannya akan semakin ketat,” urai Sekda.
(HumasMaluku)