Iklan

Donal Trump dan Ketiga Anaknya Diguga Penipuan pada Jaksa Agung di New York


ALBANY, LELEMUKU.COM - Donald Trump dan tiga anak tertuanya digugat atas dugaan penipuan pada hari Rabu (21/9) oleh jaksa agung negara bagian New York, yang selama lebih dari tiga tahun terakhir melakukan penyelidikan sipil terhadap praktik bisnis sang mantan presiden, menurut catatan pengadilan.

Gugatan yang diajukan ke pengadilan negara bagian New York yang terletak di Manhattan itu menuduh Trump Organization melakukan “berbagai tindak penipuan dan pernyataan yang menyesatkan” dalam proses penyiapan laporan keuangan tahunan Trump dari tahun 2011 hingga 2021. Pihak yang digugat di antaranya Trump Organization, putra tertua sang mantan presiden Donald Trump Jr. dan putri tertuanya Ivanka Trump.

Penyelidikan Jaksa Agung Letitia James itu fokus mencari tahu apakah Trump Organization menyatakan secara keliru nilai properti riil estatnya agar mendapatkan pinjaman yang menguntungkan dan keringanan pajak.

Letitia mengatakan, penyelidikan itu mengungkap “bukti penting” yang menunjukkan bahwa Trump dan perusahaannya menilai banyak aset mereka dengan curang.

Letitia mengatakan, penyelidikan itu mencakup wawancara dengan lebih dari 65 saksi dan peninjauan jutaan dokumen yang diserahkan Trump dan pihak lain.

“Pengaduan itu menunjukkan bahwa Donald Trump secara keliru menggelembungkan nilai kekayaan bersihnya hingga miliaran dolar untuk memperkaya diri dan mencurangi sistem, sehingga menipu kita semua. Ia melakukan ini dengan bantuan terdakwa lain, anak-anaknya: Donald Trump Jr., Ivanka Trump dan Eric Trump. Juga mantan CFO Trump Organization Allen Weisselberg dan pengendali Trump Organization Jeffrey McConney,” ungkapnya.

Mantan Presiden AS Donald Trump mengecam gugatan terhadap keluarga dan bisnis riil estatenya tersebut pada hari Rabu dan menyebutnya sebagai “persekusi lain.” Ia juga menyebut jaksa agung New York, yang seorang kulit hitam, itu sebagai seorang yang “rasis.”

“Persekusi lainnya oleh Jaksa Agung rasis, Letitia James, yang gagal dalam pemilihan gubernur, mendapatkan hampir nol dukungan dari masyarakat,” kata Trump melalui akunnya di situs Truth Social.

Mantan presiden dari Partai Republik itu sebelumnya juga telah membantah tuduhan dan menyebut penyelidikan yang dilakukan Letitia sebuah persekusi bermotif politik. Letitia adalah pendukung Partai Demokrat. Trump Organization pun menyebut tuduhan Letitia “tidak berdasar.”

Gugatan itu menjadi salah satu perkara hukum terbesar yang menjerat Trump sejak ia meninggalkan Gedung Putih pada Januari 2021. Trump tengah mempertimbangkan untuk mencalonkan diri lagi dalam pilpres AS tahun 2024.

Selain kasus penipuan yang menjeratnya di New York, FBI juga menggeledah kediaman pribadinya di Mar-a-Lago, Florida, 8 Agustus lalu sebagai bagian dari penyelidikan pidana terhadap cara Trump menangani catatan kepresidenan, yang mencakup dokumen rahasia negara, setelah ia tak lagi jadi presiden.

Trump juga menghadapi penyelidikan pidana di Georgia terkait upayanya untuk membalikkan hasil pemilu AS 2020.

Ia telah membantah semua tuduhan dalam berbagai penyelidikan tersebut.

Penyelidikan sipil yang dilakukan Letitia sendiri berbeda dengan penyelidikan pidana tentang dugaan penipuan pajak Trump Organization yang tengah dilakukan jaksa distrik Manhattan, Alvin Bragg. (VOA)

0 Comments